Cerita Jarvis Saat Jenguk Valentino Rossi

Lentera Rakyat — Bos Yamaha, Lin Jarvis bercerita tentang obrolannya dengan Valentino Rossi saat ia mengunjunginya di rumah sakit.

Rossi mengalami kerugian besar lantaran menderita patah kaki sepekan jelang berlangsungnya GP San Marino dua pekan lalu. Cedera itu membuat Rossi absen di seri GP San Marino dan kemungkinan besar akan berlanjut di GP Aragon.

Absen di Sirkuit Misano membuat selisih poin Rossi dengan para rivalnya dalam perburuan titel juara dunia makin jauh.

“Saya terus bertanya kepadanya: kenapa? kenapa? kenapa?”

“Dan Rossi hanya berkata: Hal ini bisa saja terjadi dan memang itulah faktanya,” tutur Jarvis seperti dikutip dari Crash.

Setelah menganalisa kecelakaan yang dialami Rossi, Jarvis mendapat kesimpulan bahwa kecelakaan kali ini sejatinya tidak separah kecelakaan yang dialami jelang GP Italia beberapa bulan lalu.

“Pada musim ini ada dua insiden jelang seri GP yang dialami oleh Rossi, yaitu sebelum Mugello dan sebelum Misano.”

“Di Mugello sejatinya Rossi mengalami kecelakaan yang lebih serius. Rossi terjatuh saat melakukan lompatan dalam kecepatan tinggi. Hal itu membuatnya sangat sakit, sedangkan kecelakaan yang dialami Rossi saat menjalani latihan enduro,” kata Jarvis memberikan penilaian.

Jarvis menyatakan latihan enduro sejatinya tidak cocok digunakan sebagai salah satu metode persiapan jelang balapan MotoGP.

“Setiap orang yang pernah menunggangi motor enduro pasti mengerti bahwa terkadang ada kecelakaan saat motor melaju pada kecepatan 0 km/jam namun posisi kaki pengendara sedang ke arah luar. Hal itu bisa membuat sang pengendara mengalami patah kaki, lengan, atau lutut.”

“Mengendarai motor di sirkuit lebih mudah diprediksi sedangkan mengendarai motor enduro selalu ada momen yang sulit diprediksi dan menghadirkan kejutan,” tutur Jarvis. (CNN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas