Uber Sepakat Pasrahkan Bisnis di Asia Tenggara kepada Grab

Lentera Rakyat – Perusahaan angkutan berbagi, Uber Technologies, sepakat menjual bisnisnya di Asia Tenggara kepada Grab. Kesepakatan tersebut akan diumumkan pada awal pekan depan yang menandai bergabungnya perusahaan Amerika Serikat dan Asia tersebut.

Dilansir dari Reuters, Minggu 25 Maret 2018, berdasarkan sumber yang mengetahui langsung bisnis ini, dalam transaksi tersebut Uber akan mendapatkan sebanyak 30 persen dari saham gabungan. Detail dari aksi korporasi tersebut pun belum bisa dipublikasikan secara umum.

Seperti diketahui, tanda-tanda Uber akan dicaplok Grab sudah terlihat ketika Softbank Goup menggelontorkan investasi miliaran dolar AS ke Uber awal tahun ini. SoftBank diketahui juga merupakan investor utama Grab saat ini.

Sebelumnya, CEO Uber Dara Khosrowshahi sempat berjanji untuk terus berinvestasi secara agresif di Asia Tenggara. Meskipun perusahaan itu diperkirakan akan kehilangan uang di tengah berkembangnya bisnis angkutan berbasis aplikasi yang sangat pesat saat ini.

Baik Grab dan Uber diketahui juga telah mengumpulkan miliaran dolar dari investor global untuk mendanai rencana ekspansi mereka. Investasi itu dibutuhkan karena mereka menawarkan diskon besar-besaran dan promosi untuk menarik penumpang dan pengemudi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas