Terkait Bentrokan di Gaza, Erdogan Tuding Israel Lakukan Genosida

London (Lentera Rakyat) – Presiden Turkin Recep Tayyip Erdogan menuding Israel sebgai ‘negara teror’ dan ‘genosida’ usai tentaranya membunuh puluhan warga Palestina di perbatasan Gaza. Erdogan mengutuk aksi represif Israel terkait protes warga Palestina terhadap pemindahan kantor kedutaan Amerika Serikat (AS) ke Yerusalem.

“Israel adalah negara yang mendatangkan teror. Israel adalah sebuah negara teror,” kata Erdogan kepada siswa Turki di London yang ditanyangkan televisi pemerintah Turki seperti dilansir AFP, Selasa (15//5/2018).

“Apa yang dilakukan Israel adalah genosida. Saya mengutuk drama kemanusiaan ini. Genosida dari manapun datangnya berasal dari Israel atau Amerika,” imbuhnya.

Atas inisiden yang terjadi di perbatasan Gaza dan Israel, Wakil Perdana Menteri Turki Bekir Bozdag telah menarik dubesnya di Israel dan AS. Bozdag juga mengatakan Turki lansung berkomunikasi dengan Organisasi Konferensi Islam (OKI) tapi belum diketahui isi pembicaraan dengan OKI.

Erdogan dan pejabat Turki lainnya telah memperingatkan pemindahan Kedubes AS ke Yerusalem akan meningkatkan ketegangan dengan Palestina. Akibat kerusuhan tersebut 52 warga Palestina tewas dan 2.400 lainnya terluka.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, sebelumnya mengatakan pembukaan kedubes AS ini merupakan hari yang baik bagi hubungan AS-Israel.

“Ini adalah hari baik, bagi Israel,” ucap Netanyahu dilansir CNN, Senin (14/5/2018).

Selain Netanyahu, acara pembukaan kedubes itu dihadiri oleh anak Presiden AS Donald Trump, Ivanka Trump. Netanyau sangat bersyukur atas dibukanya Kedubes AS di tanah Yerusalem.

Bahkan Netanyahu memuji Trump dan menyatakan Trump telah membuat sejarah. “Terima kasih Presiden Trump, Anda telah mengakui sejarah, Anda telah membuat sejarah,” kata Netanyahu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas