Hidup Sulit, Sprinter Muhammad Zohri Jadi Juara Dunia

Lombok | Lentera Rakyat.com – Nama atlet lari Indonesia, Lalu Muhammad Zohri jadi buah bibir saat ini. Dia berhasil meraih medali emas Kejuaraan Dunia U-20 di Helsinski, Finlandia, seperti dikutif dari, Rabu 11 Juli  2018 waktu setempat.

Turun pada nomor 100 meter putra, Zohri berhasil mencatatkan waktu 10,18 detik. Pemuda asal Lombok, Nusa Tenggara Barat itu berhasil mengalahkan para pesaing seperti sprinter asal Amerika Serikat, Anthony Schwartz dan Eric Harrison.

Dari keberhasilan ini, baru akhirnya terkuak jika Zohri berasal dari keluarga tidak mampu. Dalam setahun belakangan dia bahkan harus menggantungkan hidup kepada sang kakak, Baiq Fazila.

Bukan tanpa alasan, sebab orangtua Zohri meninggal setahun yang lalu. Karena sang kakak sudah menikah, akhirnya dia tinggal seorang diri di rumah peninggalan orangtuanya.

Fazila mengaku sangat bangga dengan pencapaian Zohri. Tekad tinggi untuk mengubah nasib melalui olahraga memang sudah lama dia targetkan.

“Dia selalu bilang ke saya, kakak tidak usah kerja-kerja lagi. Biar nanti kakak yang makan dari keringat saya. Biar kakak diam saja di rumah biar saya yang kerja,” kata Fazila.

“Bangga saya, tidak pernah menyangka adik saya akan menjadi juara dunia dan mengharumkan nama bangsa,” imbuhnya.

Dikatakan Fazila, sang adik memang merupakan sosok yang ulet dalam bekerja. Namun sayang, ketika masih sekolah Zohri agak malas sehingga kerap dijemput guru ke rumahnya.

“Dia tipe anak yang ulet, tapi agak sedikit pemalas karena pernah tinggal sekolah. Pelatih dan gurunya kerap datang untuk menjemput sekolah. Bahkan saya pernah disidang grunya gara-gara dia,” tuturnya. (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas