Press "Enter" to skip to content

Kemenhub Bangun Sistem Pantau Aktivitas Gunung Anak Krakatau

Jakarta | Lentera Rakyat.com – Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan membangun sistem informasi untuk memantau aktivitas Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda. Para stakeholder terkait akan menyampaikan informasi mengenai penanganan abu vulkanik Gunung Anak Krakatau.

“Dalam hal koordinasi dan komunikasi penanganan abu vulkanik, Ditjen Hubud melalui Direktorat Navigasi Penerbangan telah membangun sistem informasi yakni I-WISH (Integrated Webbased aeronautical Information System Handling). Dalam sistem ini, stakeholder menyampaikan informasi yang dikuasai terkait tugas dan fungsi serta kewenangannya dalam hal penanganan abu vulkanik atau yang lebih dikenal dengan CDM (Collaborative Decision Making),” ujar Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub, Polana B. Pramesti dalam keterangan tertulisnya, seperti dikutif dari detik.com, Rabu (2/1/2019).

Polana mengatakan, operasional di bandara terdekat masih normal. Meski demikian, ia tetap meminta jajarannya secara intensif memonitor sebaran abu vulkanik Gunung Anak Krakatau dan selalu berkoordinasi dengan pihak terkait.

“Operasional di bandara terdekat masih berjalan normal namun saya tetap minta untuk memonitor selalu informasi yang disampaikan baik dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), BMKG maupun dari source lainnya juga aplikasi I-WISH. Selanjutnya, Airnav agar mendistribusikan informasi tersebut melalui NOTAM kepada airlines dan bandara”, kata Polana.

Saat ini status Gunung Anak Krakatau itu level III atau Siaga. Sehubungan dengan status Siaga Gunung Anak Krakatau, masyarakat diminta tak mendekat dalam radius 5 kilometer dari kawah. Masyarakat yang tinggal di Pulau Sebesi, yang berjarak 17 km dari Gunung Anak Krakatau, sudah dievakuasi.(red)

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *